TIPS UNTUK MENULIS ARTIKEL YANG DAPAT DIBACA

 


backlinkkuh - Membaca dari layar bisa jadi sulit, jadi jika Anda ingin orang membaca seluruh posting blog, itu harus mudah dibaca.

Dengan cara ini Anda akan mendapatkan lebih banyak pengunjung yang kembali dan tingkat konversi yang lebih tinggi. Untungnya, meningkatkan keterbacaan konten Anda adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan dengan relatif mudah, untuk memberi dorongan cepat pada situs Anda di masa-masa sulit ini.

Posting ini menawarkan lima tips untuk menulis artikel yang dapat dibaca. Untuk meningkatkan keterbacaan lebih mudah, Yoast SEO menawarkan pemeriksaan keterbacaan! Ini tersedia dalam beberapa bahasa dan kami menambahkan bahasa baru secara teratur, periksa fitur mana yang tersedia dalam bahasa Anda.

baca : 5 Tips Blogging Untuk Pemula

Fokus pada audiens Anda

Ingat saran paling penting yang dapat kami berikan kepada Anda: pastikan teks Anda ditulis dalam bahasa yang tepat untuk audiens Anda. Jika Anda menulis tentang LEGO dan konten Anda ditujukan untuk anak-anak, itu harus sangat mudah dibaca.

Tetapi jika audiens Anda terdiri dari ilmuwan dengan gelar PhD, konten Anda harus jauh lebih menginspirasi dan tetap sesuai.

Lima tips yang mengikuti Anda perlu melihat sebagai pedoman. Untuk beberapa audiens, teks dapat dibuat lebih sederhana, sedangkan untuk audiens lain aturannya akan sedikit lebih ketat.

Pelajari lebih lanjut: Keterbacaan: kebodohan atau keterbukaan? "

Tip 1: Tulis paragraf yang jelas

Pastikan Anda menulis paragraf yang jelas. Untuk posting blog, Anda harus selalu memulai paragraf dengan kalimat yang paling penting, lalu menjelaskan atau menguraikan kalimat itu. Ini membantu pembaca memahami konsep artikel Anda hanya dengan membaca kalimat pertama setiap paragraf. Pastikan paragraf Anda tidak terlalu panjang (7 atau 8 kalimat cukup panjang).

Tip 2: Tulis kalimat pendek

Cobalah menulis kalimat pendek. Kalimat yang lebih pendek lebih mudah dibaca dan dipahami daripada kalimat yang lebih panjang. Selain itu, Anda cenderung membuat lebih sedikit kesalahan tata bahasa karena kalimat Anda indah dan pendek.

Pertimbangkan kalimat yang mengandung lebih dari 20 kata yang sudah terlalu panjang. Jika Anda menulis dalam bahasa Italia, pastikan Anda hanya memiliki beberapa kalimat yang terdiri dari 20 kata atau lebih dalam posting blog, tetapi setiap bahasa memiliki batasannya.

Juga, pastikan paragraf masing-masing tidak berisi lebih dari satu kalimat panjang.

Tip 3: batasi kata-kata sulit

Batasi penggunaan kata-kata yang sulit dibaca. Ingatlah bahwa membaca dari layar lebih sulit untuk semua orang. Kata-kata dengan empat suku kata atau lebih dianggap sulit dibaca, jadi hindarilah sebisa mungkin.

Tentu, terkadang artikel blog Anda mungkin berisi tentang sesuatu yang sulit dijelaskan atau memerlukan kosakata yang lebih maju.

Misalnya, jika saya menulis artikel tentang ilustrasi. Kata "ilustrasi" memiliki empat suku kata dan dapat dilihat sebagai kata yang sulit, tetapi saya masih harus menggunakannya (dan cukup sering juga). Dalam kasus seperti ini, pastikan kalimat dan paragraf Anda tidak terlalu panjang dan pembaca Anda tetap santai!

Catatan tambahan, kecuali Anda berfokus pada ceruk pasar, kata-kata sulit biasanya membuat kata kunci kurang berguna untuk sebuah halaman.

Jika kita melihat contoh di atas, kata "gambar" atau "visual" bisa menjadi pilihan yang lebih baik. Ingatlah bahwa yang terpenting adalah kata kunci fokus Anda sesuai dengan topik posting.

Penelitian kata kunci yang tepat akan menawarkan alternatif yang lebih baik untuk kata kunci yang sulit.

Tip 4: gunakan kata transisi

Anda dapat membuat tulisan Anda lebih mudah dibaca dengan menggunakan kata-kata transisi yang sesuai (atau kata-kata isyarat - hal yang sama). Kata transisi adalah kata -kata seperti "lebih penting", "mengapa", "lalu" atau "di luar ini".
Mereka memberikan arahan kepada pembaca Anda. Kata-kata ini menandakan bahwa sesuatu akan terjadi: jika Anda meringkas , Anda akan menggunakan "pertama", "kedua", "ketiga", dll.

Jika Anda ingin membandingkan , tulis "sama", "minus", "agak", "sementara" atau "keduanya". Jika Anda ingin menyimpulkan, Anda akan menggunakan "dari sini", "konsekuen" atau "karena itu".

Menggunakan kata-kata transisi sedikit seperti menempatkan beton di antara kalimat. Hubungan antara dua kalimat menjadi jelas melalui penggunaan kata-kata transisi. Pembaca akan lebih memahami konten Anda jika Anda menggunakan jenis kata ini dengan benar.

Tip 5: gunakan variasi!

Agar artikel menarik bagi pembaca, itu harus bervariasi - Anda harus mencoba untuk menghindari pengulangan dan sedikit mengguncang!

Ganti paragraf dan kalimat yang lebih panjang dengan kalimat yang lebih pendek dan coba gunakan sinonim jika Anda cenderung terlalu sering mengulang kata tertentu. Beberapa orang sering menggunakan kata "dan" atau "terlalu banyak". Dengan menggantinya dengan kata-kata seperti “juga” atau “lebih jauh” Anda dapat membuat tulisan Anda lebih menarik dan juga lebih mudah dibaca.

Gunakan Yoast SEO

Untuk membantu Anda menulis konten yang dapat dibaca, gunakan pemeriksa keterbacaan di Yoast SEO. Periksa panjang kalimat dan paragraf dan apakah Anda menggunakan kata transisi atau subjudul. Ini juga mengevaluasi penggunaan kalimat pasif. Ini juga menghitung skor Flesch Reading Ease , sebuah formula yang menunjukkan betapa mudahnya memahami teks. Periksa keterbacaan

 

Kesimpulan

Jika Anda ingin pembaca Anda sampai ke akhir posting blog Anda, pastikan teksnya mudah dibaca. Jangan membuat teks Anda lebih sulit dari yang diperlukan. Hindari kalimat panjang dan tulis paragraf yang jelas. Alat seperti Korektor  dan Hemingway dapat membantu Anda menulis teks yang lebih mudah dibaca. Dan, jika Anda menggunakan plugin Yoast SEO kami, Anda juga akan mendapatkan pemeriksaan keterbacaan konten Anda, sehingga Anda dapat memeriksa apakah tulisan Anda ramah SEO dan dapat dibaca pada saat yang bersamaan!

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama