Tips Sederhana Menulis Artikel Blog Lebih Cepat (Tanpa Kehilangan Kualitas)



backlinkkuh -  Saya telah menemukan bahwa kadang-kadang saya duduk di artikel blog terlalu lama. Ini tidak hanya membuat frustrasi, tetapi juga buruk bagi bisnis blog. Bagaimanapun, waktu adalah uang !

Itu sebabnya saya mencoba berbagai teknik dan strategi selama beberapa minggu dan bulan terakhir untuk dapat menulis artikel blog, buletin, atau e-book lebih cepat.

Dan dengan sukses besar!

baca : Cara Menghasilkan Uang Dari Blog Anda

Strategi dan trik berikut telah membantu saya menulis artikel blog hampir dua kali lebih cepat (!) dari sebelumnya tanpa harus menerima penurunan kualitas:

1. Terus-menerus mengumpulkan inspirasi

Agar tidak harus berpikir selamanya tentang apa yang harus saya tulis, saya terus-menerus mencari ide. Saya banyak membaca di blog lain dan ketika saya melihat topik yang menarik minat saya dan ingin saya tulis, saya menambahkannya ke daftar inspirasi saya.

Saya menggunakan Google Spreadsheet untuk membuat daftar tempat saya selalu menuliskan ide artikel potensial (bersama dengan tautan referensi). Saya juga mengumpulkan ide saat bepergian dengan aplikasi Notes di iPhone, dan menandai artikel yang saya suka dan menginspirasi di Chrome.

Ketika saya punya waktu untuk menulis lagi, saya hanya melihat daftar saya, memilih topik (jangan berpikir terlalu lama) dan mulai menulis.

2. Kurangi gangguan

Gangguan adalah masalah besar bagi saya. Daripada menulis (atau melakukan hal-hal lain yang penting) saya sering mengecek Facebook, Twitter, membaca berita di heise atau Tagesschau.

Aplikasi Focus membantu saya mengurangi gangguan .

Saat ini saya telah mengatur ini agar semua situs media sosial (kecuali Pinterest) dan situs berita yang sering saya gunakan untuk mengalihkan perhatian saya dan aplikasi pengalih perhatian seperti WhatsApp dimatikan dari pukul 07.00 hingga 19.00. Hal ini memungkinkan saya untuk fokus menulis pada saat saya paling produktif.Yang juga membantu saya adalah mengurangi gangguan dari komputer, mis. misalnya.:

  • Matikan ponsel cerdas Anda atau aktifkan mode senyap
  • Bekerja di tempat yang tenang
  • Merapikan dan membersihkan (kekacauan di ruangan sering membuat kekacauan di kepala saya)
  • Makanlah sebelum atau sesudah bekerja, bukan selama itu

    3. Tingkatkan konsentrasi Anda

    Anda hanya dapat menulis lebih cepat jika Anda benar-benar fokus.

    Saya dapat merekomendasikan hal berikut untuk menjernihkan pikiran Anda:

    • istirahat di antara (misalnya dengan teknik Pomodoro )
    • jaga kesehatan fisik dan makan sehat
    • Pastikan Anda cukup tidur
    • menghilangkan pikiran negatif (misalnya melalui meditasi atau istirahat perhatian yang ditargetkan)
    • Hindari minum terlalu banyak kopi (atau minuman berkafein lainnya) dan gunakan dengan lebih terarah
    • Dengarkan musik di samping (yang tidak mengganggu Anda)

    4. Lakukan satu hal pada satu waktu

    Jika Anda menulis sambil melakukan ribuan hal lain, seperti memformat, mengoreksi, mengedit gambar, atau riset dan pengoptimalan kata kunci, posting blog Anda akan membutuhkan waktu sepuluh kali lebih lama untuk diselesaikan.

    Alih-alih melakukan semuanya sekaligus, lakukan semuanya satu per satu. Saat Anda menulis, Anda menulis. Saat Anda mengedit, Anda mengedit. Saat Anda mengedit gambar, Anda mengedit gambar, dll.

    5. Menggabungkan tugas yang sama (batching)

    Katakanlah artikel blog Anda memiliki 10 paragraf dan Anda ingin menyisipkan gambar untuk setiap paragraf. Maka Anda mungkin melakukan hal berikut:

    • Anda menulis sebuah paragraf.
    • Anda mencari/membuat gambar yang cocok untuk paragraf, mengunggahnya dan menyisipkannya.
    • Anda menulis sebuah paragraf.
    • Anda mencari/membuat gambar yang cocok untuk paragraf, mengunggahnya dan menyisipkannya.

    Itu sama sekali tidak efisien.

    Lebih baik mengelompokkan tugas yang sama. Ini berarti:

    • Anda menulis 10 paragraf.
    • Anda mencari/membuat 10 gambar.
    • Anda mengunggah semua 10 gambar sekaligus.
    • Anda menambahkan 10 gambar ke tempat yang sesuai di artikel satu demi satu.

    Dengan demikian:

    • Anda tidak kehilangan konsentrasi karena Anda sering bolak-balik antara tugas yang berbeda dan pikiran Anda mungkin sudah tertuju pada tugas berikutnya.
    • Anda menghemat banyak langkah kerja karena Anda hanya melakukannya sekali, bukan 10 kali (mis. Anda hanya perlu satu langkah untuk mengunggah semua 10 gambar)

    6. Selalu ikuti rutinitas yang sama

    Rutinitas memastikan lebih banyak produktivitas.

    Bukan hanya blogging, tapi hampir semua hal dalam hidup. Saat menulis artikel blog, saya selalu mengikuti proses serupa dengan 4 langkah berikut bila memungkinkan:

    Langkah 1 (hari pertama):

    • Kata Kunci-Penelitian
    • Tentukan garis besar (buat garis besar dengan judul-H langsung di WordPress)
    • Temukan sumber penelitian

    Langkah 2 (hari kedua):

    • Tulis draf pertama

    Langkah 3 (hari ketiga):

    • Proofreading dan sentuhan akhir
    • pemformatan
    • Temukan / ambil gambar (fitur gambar, gambar dalam artikel), edit dan masukkan ke dalam artikel
    • Sisipkan kutipan dan tautan
    • optimasi kata kunci

    Langkah 4: (hari ketiga atau lebih lambat pada hari kedua)

    • Pengoreksian akhir
    • publikasi
    • Bagikan di media sosial, melalui buletin, dll.

    Hari 1 dan hari 2 atau hari 2 dan hari 3 tidak serta merta harus terhubung. Tetapi masuk akal untuk tidak membiarkan terlalu banyak waktu berlalu di antara setiap hari.

    Membaginya selama beberapa hari memastikan bahwa Anda tidak menjadi buta terhadap pekerjaan Anda, tetapi interval waktu yang terlalu lama dapat berarti Anda keluar dari arus dan harus membaca artikel Anda sendiri lagi.

    Sandra Holze menggunakan teknik 3 hari untuk menemukan pendekatan serupa untuk mengatasi blok penulis dan menulis artikel blog lebih cepat. Namun, untuk tutorial terperinci saya, total waktu satu setengah jam masih jauh dari cukup...

    7. Gunakan wildcard

    Agar tidak terganggu dalam alur tulisan saya dan untuk mencari gambar, sumber, kutipan atau hal-hal yang membutuhkan penelitian saat saya menulis, saya menggunakan placeholder.

    Ketika saya selesai menulis artikel, saya mencari placeholder saya dengan CTRL + F (atau CMD + F di Mac) dan secara bertahap menambahkan konten yang hilang.

    Saya menggunakan XX untuk ini karena tidak ada kata dalam bahasa Jerman yang berisi urutan huruf ini dan dengan demikian saya dapat memastikan bahwa hanya placeholder yang ditandai dalam pencarian placeholder saya.

    Untuk artikel blog yang lebih luas saya juga menggunakan singkatan lain, seperti B. XTD (untuk perpanjangan ).

    8. Singkat

    Saya adalah seseorang yang suka menulis kalimat yang terlalu panjang dan terlalu jauh. Sementara itu, saya mencoba membiasakan diri untuk singkat dan fokus pada hal-hal penting.

    Ini menghemat seumur hidup yang berharga.

    Tidak hanya untuk saya, tetapi juga untuk Anda, pembaca saya.

    9. Tetapkan jendela waktu untuk setiap tugas

    Anda dapat menghemat banyak waktu jika Anda berkonsentrasi pada hal-hal penting saat menulis.

    Tapi itu bekerja dengan cara yang sama sebaliknya:

    Dengan membatasi waktu yang dapat Anda gunakan untuk artikel blog (dan langkah kerja individu) sejak awal, Anda cenderung berkonsentrasi pada hal-hal penting.

    Untuk artikel ini, misalnya, saya memiliki tiga poin lagi, tetapi itu tidak terlalu penting. Dengan menetapkan tenggat waktu untuk menyelesaikannya hari ini, saya hanya melewatkan poin.

    Teknik ini adalah bagian dari Hukum Parkinson , dinamai sosiolog Inggris  Cyril Northcote Parkinson :

    “Pekerjaan berkembang untuk mengisi waktu yang tersedia untuk penyelesaiannya.”

    10. Klik Publikasikan lebih cepat!

    Saya cenderung ke arah perfeksionisme.

    Ini tidak selalu merupakan hal yang buruk, tetapi lebih sering daripada tidak itu menyebabkan saya berlama-lama dan terjebak pada tugas, memakan waktu dua kali lebih lama dari yang dibutuhkan.

    Anda biasanya mencapai hasil yang sama dengan artikel blog yang tidak sempurna. Mungkin koma tidak cukup di sini atau di sana, atau ada sesuatu yang tidak diekspresikan sejelas mungkin, atau eksposur dalam gambar unggulan bukan yang terbaik. Tapi kebanyakan pembaca tidak menyadarinya.

    Misalnya, saya baru saja mendapati diri saya memikirkan apakah berlama -lama sebenarnya adalah pilihan kata yang baik. Tapi saya mengabaikan otak perfeksionis saya dan biarkan saja...

Posting Komentar untuk "Tips Sederhana Menulis Artikel Blog Lebih Cepat (Tanpa Kehilangan Kualitas)"