UPDATE ! Terinjak-injak di Pertandingan Sepak Bola Indonesia Menewaskan 174, Kata Para Pejabat

 


backlinkkuh - Versi sebelumnya dari cerita ini mengaitkan 182 korban tewas dengan tweet dari Arema FC. Akun tersebut tidak secara resmi mewakili tim dan cerita telah diperbaiki.

Sebuah pertandingan sepak bola di Indonesia berubah menjadi mematikan pada Sabtu malam ketika petugas keamanan bentrok dengan penggemar sepak bola, memicu penyerbuan dan menyebabkan 174 orang tewas dan puluhan lainnya terluka, kata pejabat dan saksi mata.

Fans menyerbu ke tengah lapangan setelah Arema FC, tim tuan rumah, kalah 3-2 dari Persebaya Surabaya, tim yang telah mereka kalahkan selama 23 tahun — dan dipukul balik oleh petugas berseragam yang membawa tongkat dan perisai anti huru hara.

Empat orang yang berada di pertandingan itu mengatakan kepada Washington Post bahwa petugas keamanan berseragam kemudian menembakkan apa yang tampak seperti gas air mata secara langsung dan tanpa pandang bulu ke kerumunan, membuat orang panik. Sebanyak 42.000 orang diperkirakan hadir dalam acara tersebut.

Kepulan asap menutupi tribun di Stadion Kanjuruhan di Kabupaten Malang, ketika puluhan ribu orang berebut pintu keluar, menginjak-injak – dan membunuh – orang lain yang jatuh. Keluarga dipisahkan di tengah kekacauan dan beberapa tidak pernah bersatu kembali.

“Saya masih bisa mendengar suara anak-anak memanggil ibu mereka,” kata Bima Andhika, 25, yang lolos dari injak-injak dengan saudara perempuannya yang berusia 14 tahun. Pamannya dan tiga tetangganya termasuk di antara yang tewas, katanya.

Seorang juru bicara polisi mengatakan awalnya bahwa 127 orang telah tewas, meskipun Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak menguraikan jumlah korban yang lebih besar kepada wartawan pada Minggu sore. Petugas kesehatan di Kabupaten Malang yang berjarak dua jam dari Surabaya mengatakan, jumlah kematian berfluktuasi karena petugas masih dalam proses verifikasi identitas mereka yang meninggal.

Kapolda Jatim Nico Afinta mengatakan mereka yang tewas mengalami masalah pernapasan dan mati lemas saat berusaha keluar dari stadion. Setidaknya dua petugas termasuk di antara yang tewas, tambahnya. Sekitar 34 orang meninggal di tempat kejadian, kata Afinta, dan banyak lainnya meninggal di rumah sakit setempat.

"Saya menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas tragedi yang merenggut nyawa di Kanjuruhan, Malang, tadi malam," kata Presiden Joko Widodo dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa dia telah memerintahkan Persatuan Sepak Bola Indonesia untuk menangguhkan semua pertandingan sampai tindakan keamanan dapat dievaluasi. Arema FC, tim tuan rumah, dilarang menjadi tuan rumah pertandingan selama sisa musim ini.

Gianni Infantino, presiden FIFA, badan pengatur sepak bola global, menyebut insiden itu sebagai "tragedi di luar pemahaman."Muhammad Rezqi Wahyu Aji Sumarno, penggemar Arema berusia 24 tahun, mengatakan ketegangan meningkat sepanjang pertandingan. Rivalitas antar tim, keduanya dari provinsi Jawa Timur, adalah “abadi,” tambahnya.

Setelah peluit akhir, kata Rezqi, para pemain Persebaya bergerak cepat ke ruang ganti mereka ketika beberapa penggemar Arema berlari ke lapangan dalam upaya untuk “menyatakan dukungan dan kritik mereka” kepada para pemain Arema.

Karena semakin banyak penggemar yang bergabung, pihak berwenang berusaha mengendalikan adegan itu, dan para pemain Arema berlari ke ruang ganti mereka, yang coba dimasuki oleh para penggemar. Ketika mereka tidak mampu, Rezqi berkata, “situasinya meningkat menjadi kekacauan.”Ledakan keras meletus di arena saat orang-orang melompati penghalang dan melompat ke pagar. Ada personel militer yang mengenakan seragam hijau serta polisi anti huru hara berseragam hitam, memegang perisai anti huru hara.

Rezqi dan tiga saksi mata lainnya mengatakan situasi semakin memanas ketika petugas menembakkan gas air mata ke tribun penonton, yang dipadati para pendukung, termasuk anak-anak. Awalnya mereka menyasar para suporter yang sempat menyerbu lapangan, kata Andhika. Tetapi pada akhirnya, pihak berwenang, pihak berwenang menembaki hampir setiap segmen stadion.

Saat kemacetan terbentuk di pintu keluar, orang-orang mulai terinjak-injak.

Muhammad Iqbal, 17, terlindas setelah jatuh dari tangga. Dia mengalami luka di kaki, perut, dan dadanya saat orang-orang berusaha melewatinya. Matanya juga terasa perih dan berdarah oleh gas yang ditembakkan polisi, katanya.

“Saya siap mati di sana. Saya pikir pasti saya tidak akan pernah bisa keluar," kata Iqbal, yang bekerja sebagai penjual makanan. "Mengapa mereka menembaki orang yang tidak bersalah?"

Mohammad Mahfud Mahmodin, menteri koordinator politik, hukum dan keamanan, mengatakan 42.000 tiket pertandingan telah terjual meskipun pejabat ingin membatasi jumlah penonton sebanyak 38.000 orang. Kebanyakan orang meninggal karena "mendorong, meremas, menginjak-injak dan sesak napas," tambahnya, dan bukan dalam bentrokan antara pendukung tim lawan.

Sementara kekerasan dalam pertandingan sepak bola adalah hal biasa di Indonesia, penyerbuan adalah salah satu pertandingan paling mematikan dalam sejarah negara ini.

“Pihak berwenang tidak mengikuti prosedur yang jelas, seperti mengeluarkan peringatan terlebih dahulu atau menggunakan meriam air,” katanya kepada Post. “Mereka baru saja mulai menembakkan gas air mata.”

Amnesty International menyerukan penyelidikan segera atas tanggapan polisi, mengungkapkan keprihatinan atas penggunaan gas air mata.

“Sayangnya polisi Indonesia memiliki rekam jejak panjang dalam penggunaan kekuatan yang berlebihan,” kata Usman Hamid, direktur eksekutif kantor Amnesty Indonesia.

Pada tahun 2020, selama protes massal menentang undang-undang penciptaan lapangan kerja yang menurut para penentang akan melemahkan hak-hak pekerja, polisi mengerahkan kekuatan berlebihan dalam membubarkan pengunjuk rasa, kata Hamid. Sebuah laporan Amnesty mendokumentasikan 43 insiden kekerasan polisi yang terjadi selama protes, termasuk video yang menunjukkan petugas menggunakan gas air mata di ruang sempit dan menembakkan meriam air dari jarak dekat.

Zainudin Amali, Menteri Olahraga Republik Indonesia, mengatakan dia sedang menuju ke Malang setelah kejadian itu. Dia menyerukan penyelidikan penuh dan mengatakan dia berharap "bencana" ini akan menjadi yang terakhir dari jenisnya.

Posting Komentar untuk "UPDATE ! Terinjak-injak di Pertandingan Sepak Bola Indonesia Menewaskan 174, Kata Para Pejabat "